my best friend forever

iklan nuff

Sila godek

Memuatkan ...

'Dear Diary'.......pembelajaran.....

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Mengasihi...


Anda semua biasa tulis diari? Aku dulu, bertahun2 menulis diari dari umur belasan tahun sehingga aku berkahwin, bayangkan berapa lama tu.....memang aku suka mencatit segala yang berlaku dalam hidup ku di atas kertas yang tersimpan rapi. Aku ni jenis yang suka memendam perasaan (dulu la....) segala kepedihan, kemarahan aku coret dalam diari ku. Setiap langkah kemana aku pergi, pasti aku coret. Bila ada masa terluang aku akan selak kembali perjalanan hidup ku.

Tapi kini, tiada lagi diari! Segalanya aku lepaskan begitu saja tanpa catatan. Hanya di blog yang aku ada, itu pun kalau tak kena delete. Diari ku yang lama2 semua dah ku bakar. Aku nak padam semua kenangan pahit yang lalu. Hanya tarikh penting yang akan ku simpan dalam hati dan sehingga akhir hayat.

Kini tugasan menulis diari turun pula pada anak ku. Bermula tahun 2011 ni dia menulis dalam bahasa inggeris. Mulanya ketika dia di tahun 1, cikgu BI suruh buat diari setiap hari untuk tugasan pada cuti sekolah seminggu. Akhirnya aku terfikir, kan baik kalau dia teruskan menulis diari dalam bahasa inggeris sebagai latihan memahirkan diri sendiri dalam menguasai bahasa itu. Walaupun bahasa agak tunggang langgang, aku bangga dengan usaha dia. Mana yang boleh aku tolong terjemahkan, aku tolong. Kalau tidak, kamus Dewan jadi mangsa. Pasti lama kelamaan dia akan tahu dimana salah dan silap menyusun ayat. Setiap hari aku akan ingatkan dia supaya jangan lupa menulis kerana budak2 ni kalau tinggal sehari, dia jadi malas, lupa pulak tu.

Kadang kala aku senyum sendiri, hemm.....dan dia pasti tersenyum satu hari nanti bila dewasa sekiranya membaca kembali diari dia. Tak apa la, sebagai permulaan dalam hidup dia.......


2 ulasan:

  1. salam singgah ;)

    nieza takleh tulis diary dah .. tulisan herot berot ;)

    BalasPadam
  2. skrg bukan pegang pen, pegang senduk n sudip...hehe..

    BalasPadam

"Pergilah pada hamba KU, lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"- (hadis riwayat Thabrani dari Abu Umamah)