my best friend forever

iklan nuff

Sila godek

Memuatkan ...

Dalam tawa ada tangisnya, wahai ibu tercinta

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Mengasihi...

Semalam handphone nokia ku menghubungkan aku dengan bonda tercinta. Dua hari lepas hubby bermimpi, katanya emak ku menangis-nangis, sedih sangat kerana ada masalah dengan anak dan cucunya. Masalah tu tak perlu la aku cerita di sini.

Ketika berbual dengan dia, aku tanyakan khabarnya. Katanya sihat dan baru pulang dari rumah abang ku. Aku tanyakan lagi bagaimana tanamannya di belakang rumah adik ku. Ok saje jawapannya. Sepanjang perbualan kami, tiada sedikit pun nada sedih kedengaran.

Begitulah kedua ibubapa kita. Masalah sebesar mana pun tak pernah tunjuk pada anak. Aku tahu, hatinya sedih sangat bak di tusuk sembilu kerana beberapa perkara kebelakangan ini. Namun kerana sikapnya yang happy go lucky atau periang, ramai orang luar atau anak-anak sendiri tidak perasan sekiranya dia bersedih atau kecil hati.

Saat ini aku terasa sangat kesedihan itu. Aku membayangkan aku sendirian bila hari tua menjelma nanti. Bagaimana nasib ku pula. Sedangkan ibu ku kini dikelilingi anak yang ramai serta cucu yang berpuluh pun masih tak dapat memahami dia. Inikan pula jika orang seperti aku yang hanya ada seorang anak? Bila dia besar nanti, dah ada kerjaya sendiri, ada kekasih hati dan beristeri, dimanakah aku ketika itu.

Setiap kali lepas solat, aku tak pernah lupa berdoa agar anak ku menjadi anak yang soleh, berbudi bahasa, mengenang jasa bukan ibubapa sendiri sahaja tetapi juga mereka2 yang telah mendidik dia. Mudah2an imannya kuat dan kukuh. Tidak mudah dijajah oleh anasir yang tak elok.

Beginilah yang emak rasa agaknya. Siang malam memikirkan anak-anak dari dalam perut hinggalah lahir kedunia. Betapa susahnya dia nak membesarkan anak-anak yang sepuluh orang, dari kecil hingga menjejak ke jinjang pelamin. Kemudian dari anak-anak berumahtangga hingga ada anak sendiri, emak itulah yang di cari bila dalam kesusahan. Takde tempat nak letak anak ketika berkerja, emak la jugak jadi tempat 'tadika'. Emak la juga yang menyuap makan ke cucu, jaga pakaian mereka dan mendukung kehulu kehilir tika cucu minta dodoi. Dari cucu seorang hingga berpuluh2 cucu, emak tak pernah menolak atau membenci. Semua dilayan sama rata. Duit poket cucu tak pernah kering, setiap kali emak berduit, pasti dihulur kat cucunya.

Tetapi, adakah cucu yang disayang dan di junjung itu menghargai dia? Entahlah.......bagi ku sekiranya kita sebagai ibubapa sering mengingatkan anak-anak, pasti mereka takkan lupa. Kekadang anak-anak sendiri pun 'mudah lupa', apatah lagi 'cucu'nya?

Bagi ku pula, hanya doa ku kirim dari jauh agar dia dalam keadaan sihat walafiat, tenang, rajin beribadat, moga Allah memberkatinya. Membalas jasanya di akhir nanti. InsyaAllah.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

"Pergilah pada hamba KU, lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"- (hadis riwayat Thabrani dari Abu Umamah)