my best friend forever

iklan nuff

Sila godek

Memuatkan ...

Patut ke aku gembira?

Salam Sejahtera....

"Ibu, cikgu Sxxxxxxxx tu selalu pukul kepala, cekak mulut dan cerewet dengan anak murid. Hari tu dia buat Aziz, sakit mulut Aziz ni. Aziz pun tak tau apa salah Aziz."
"Aziz ada buat salah kot? Memang patut cikgu marah. Agaknya asyik bercakap dalam kelas tak?"
"Tapi......hari tu dia baling bekalan kawan Aziz sampai bertabur makanan atas lantai."
"Eh? kenapa cikgu macam tu? tak baik buat makanan orang begitu walaupun dia bersalah."
"Entah la......itu salah, ini tak betul......dah la lama tak pergi padang, asyik dalam kelas je. Kekadang tu dia mengintip kat tingkap sampai satu masa, nak tengok budak2 buat apa"
"Macam tu sekali? Habis, dia pergi sekolah untuk apa? bukan mengajar ke? nak jadi pengintip pulak?"


Selang beberapa hari.......


"Ibu.....betul la ayah cakap hari tu, sekarang ni cikgu S jatuh motor, tangan dia berbalut bu!"
"Haa? iye ke?
"iye bu.....Aziz tanya dia, cikgu kenapa?"
"Dia kata apa?"
"Dia kata, kenapa kamu tanya?"
"hemm.....masih sombong lagi walaupun orang tanya dengan baik...."
"Biarkan la dia tu, balasan untuk orang yang suka menganiaya orang. Kan betul ayah suruh Aziz berdoa, biar Allah yang balas segala perbuatan dia. Mungkin doa anak2 lebih termakbul."


Selang dua hari selepas itu.......
"Ibu, tangan cikgu Sxxxxxxx berbalut lagi, yang sebelah pula!"
"Kenapa pulak?"
dengan tersengih2 dia menjawab.....
"Kena gigit lipan!!!"
"hik....hik....laaa..berbalut jugak ke?"
"A'ah la.......dia cakap kat murid2, kamu semua hati2 kalau main di luar, musim hujan ni banyak lipan"
"Ibu harap dia sedar kesilapan dia, sikit je Allah balas tu!"
"Tapi bu........walaupun tangan dia berbalut, dia masih lagi boleh gunakan mulut dia untuk mendenda murid2."
"Guna mulut denda takpe, asalkan dia tak guna tangan untuk menyakiti anak murid, biarlah."




Sebenarnya dah lama aku dan suami tak berpuas hati dengan sorang guru di sekolah dia. Kalau setakat mendenda kerana kesalahan yang di lakukan tu, tak kisah la. Apa yang aku dengar, kesalahan kecil pun sampai nak mengamok hempas bekal budak, apa kes? Masalah keluarga jangan la di bawa sampai ke sekolah. Kesian bebudak tu. Baru 8 tahun, bukannya belasan tahun. Kalau salah, kena beritahu apa kesalahan mereka. Jangan sampai dia tertanya2 apa dia dah buat sampai cikgu marah2.


Sebelum dia accident, aku dan suami nasihatkan Aziz, lepas sembahyang, doakan moga2 sesiapa yang menganiaya kita tu, minta Allah saja yang membalasnya. Aku dan suami tak akan ambil apa2 tindakan selagi tiada lebam atau bekas di badan anak. Kami pun faham keadaan guru, nak jaga murid beratus orang bukan senang nak kontrol. Tapi.......tak patut pukul tampar di badan depan kelas atau depan kawan2, dia pun ada maruah walau masih kecil. Ada perasaan malu lebih2 lagi kalau bukan salah dia.


Aku bukan nak memihak sebelah anak ku. Malah aku dah berpesan kat cikgu kelas dia. Kalau salah, rotan la dia, marah la dia sebab di rumah pun aku dan suami memang strict sikit. Biasanya bebudak ni kalau memang salah dia, tak kisah kena hukum. Tapi kalau tidak, tentulah dia membebel tak puas hati. Bagaimanapun apa yang anak ku adu, biasanya aku tak ambil kisah sangat. Aku pun tau perangai bebudak ni, degil, banyak cakap, banyak main, cuai dan sebagainya.


Tentang kes di atas tu, ada rasa kasihan.......tapi.....dalam hati ada juga kata, padan muka dia. Tak baik pula ada perasaan macam tu. Mana tau, satu hari nanti, dia tolong anak kita pula? Manusia kan mudah berubah? Cuma, aku harap dia cepat2 la berubah. Terkena anak orang yang tak berkira, ok la. Tapi dibuatnya bertemu buku dengan ruas, habis la dia.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

"Pergilah pada hamba KU, lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"- (hadis riwayat Thabrani dari Abu Umamah)