my best friend forever

iklan nuff

Sila godek

Memuatkan ...

Kerapu Goreng Berperisa

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Mengasihi...

Semalam aku kehabisan idea nak masak apa, ada ikan kerapu kat dapur tu. Mula la cari buku masak.....macam la nak masak untuk tetamu cari buku bagai!

Ada beli buku masak SELERA, susunan Amelia Mustafa tapi aku jarang guna sebab resepinya biasa2 je......maksud aku resipi yang ada sesuai untuk orang bujang, masakan yang simple.

Ikut resipi asal Talapia Goreng Berperisa. Kat sini susah nak jumpa ikan talapia. Biasanya kerapu berlambak. Jadi aku gantikan dengan kerapu. Simple je masakan ni, aku ubah sikit ikut kesukaan ku.

Bahan:-

2 ekor ikan kerapu yang sedang besarnya
2 labu bawang besar (sebiji pun cukup, bawang mahal skrg ni)
6 biji limau nipis (takde limau nipis aku guna limau kasturi, lagi harum baunya)
5 biji cili merah (alah....sebiji pun cukup)
6 ulas bawang merah (kan bawang merah mahal? so aku tak guna)
kat sini bawang mahal gila, sekilo sampai RM30 (biar betol? tapi memang betol!!)
sedikit garam, gula, minyak bijan dan cuka.
resipi aku tu takde minyak bijan.

Cara membuatnya:-
Ikan dibersihkan (apahal kalau tak siang kan? tambah pulak ikan kerapu, biasanya aku rendam dengan limau untuk hilangkan hanyir)
Ikan di goreng dahulu, aku garam kunyit ikan sekali dengan tepung jagung.
Bawang besar di potong bulat, cili merah dihiris, begitu juga kalau nak guna bawang merah.
Campurkan bahan yang di hiris tadi dengan gula, garam, cuka dan perahkan limau.
Tuankan atas ikan yang telah di goreng tadi.
Sedap di makan dengan nasi panas2.

mesti terliur kalau ikan panas2 macam ni.....

3 ulasan:

  1. salam...
    bestnya makan kerapu..lagi sedap pada talapia..

    BalasPadam
  2. erm.. kerapu mmg aku jarang sangat makan
    aku slalu makan ikan kembung,tilapia,bawal etc.. hehehehe
    mst la terliur sbb lom mkn agy :P

    BalasPadam
  3. Kerapu kat sini masa nak raya cina tempoh hari melambung...RM45 sekilo

    BalasPadam

"Pergilah pada hamba KU, lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"- (hadis riwayat Thabrani dari Abu Umamah)