my best friend forever

iklan nuff

Sila godek

Memuatkan ...

'Orang berbudi, kita berbahasa'

Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Mengasihi...

Maksud peribahasa 'orang berbudi, kita berbahasa' adalah (mengikut http://peribahasamelayu.com/ ) bermaksud, setiap pemberian orang hendaklah di balas dengan pemberian, kita harus tahu berterima kasih.

Adakah kita sudah cukup berbudi bahasa? Mungkin ada juga yang kita terlepas pandang tentang mereka yang telah berbudi dengan kita, tapi lupa nak membalasnya. Namun sekiranya setiap hari kita berbudi dengan orang yang sama, contohnya kawan-kawan pejabat, kolej atau sebagainya tetapi mereka tak pernah nak membalas walau seinci balasan pada kita. Apakah perasaan kita? Sekurang-kurangnya ucap terima kasih pun sudah mencukupi, betul tak?

Contoh yang lain pula, seandainya anda menumpangkan kawan setiap hari ke pejabat dengan alasan dia tiada transport untuk seminggu dua, pasti sebagai kawan kita tak kisah kan? Tetapi bagi aku, sekiranya kita dah menyusahkan kawan kita walaupun dia tak minta, apalah salahnya kita hulur sekeping dua duit kaler merah untuk dia isi minyak. Kalau dia taknak terima, kita boleh beri dengan cara lain seperti belanja makan, belikan apa2 keperluan untuk famili atau anak-anak dia.

Ada setengah orang kita ni, bila kita kata "tak apa", mereka akan diam tanpa tindakan. Orang melayu ni tebal dengan sifat malu. Jadi, kalau kita nak balas pemberian orang, jika si penerima kata "tak apa", tak bermakna dia taknak terima. Kita hulur je seikhlas hati kita walaupun orang yang membantu kata dia 'ikhlas' tanpa mengharap balasan. Itu dinamakan ber'bahasa', bagi aku ler.........

Peribahasa ini juga kalau kita terapkan dalam persahabatan dengan teman-teman, bagi ku akan kekal selamanya. Contohnya hubby ku yang punya teman dari zaman U lagi hingga sekarang masih berhubung. Sebabnya, mereka mengamalkan sikap bila siteman telah menabur budi, temannya tak pernah lupa saat mereka dibantu satu ketika dulu. Hingga kini kalau dia datang kerumah atau kami kerumah dia, kami tak pernah lupa buah tangan dan begitu juga mereka.

Ketika ini aku cuba praktikkan pada anak ku. Harap2 dia akan faham satu hari nanti.

Tiada ulasan:

Catat Ulasan

"Pergilah pada hamba KU, lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"- (hadis riwayat Thabrani dari Abu Umamah)