my best friend forever

iklan nuff

Sila godek

Memuatkan ...

Kata hikmah yg menusuk kalbu


Sudah lama penanda buku ini berada didalam beg plastik tempohari tapi belum ku baca. Hari ini, selepas maghrib, penanda yg ku selitkan semalam dicelah alquran, ku baca baitnya satu persatu.
Sayu rasa hati.........kemudian ku lepaskan pula pada anak ku disebelah yg baru selesai mengaji. Begitu khusyuk dia membaca, sedangkan aku meneruskan membaca alquran.
Selesai membaca keseluruhan penanda buku itu, kedengaran dia teresak-esak menangis.
Ayahnya yg sedang mengaji juga terhenti, langsung bertanya mengapa tiba2 saja dia sedih. "Aziz teringat kat ustazah, Aziz rasa sedih sangat......." dengan juraian air mata di pipi.
Kesedihan ku bertambah melihat air matanya..............anak yg masih kecil memahami apa erti perpisahan, kesedihan.
Di sini ku catatkan, apa yg membuatkan anak ku terharu................
Kenangan untuk anak didik ku.....
Bersama bayu pagi,
angin membawa kenangan,
masa yang lalu
2008 hampir berlalu, terlalu memilukan,
yang pergi akan berganti.
Anak-anak!!
Setahun bersamamu, meniti 2008
Kini hampir hari itu....
Yang meragut kemesraan,
yang telah berputik,
bersama mu anak-anak....
Anak-anak.....
Jika kembali kali ini
Bersama perpisahan yang memilukan
Mencengkam rasa hati yang sayu
Jangan di lupa kenangan yang lalu....
Anak-anak......
Di dada penuh harapan,
Agar berjaya menuju wawasan....
Salam Kemaafan,
salam terakhir,
salam kerinduan.....
ini pula kata-kata disebelah belakang penanda buku.......
Anak-anak didik ku!
Di daerah subur ini,
ku tanam mimpi berakar realiti,
semoga suatu hari nanti,
ku petik buahnya di sini....
Anak-anak didik ku!!
Di atas hamparan bumi ini,
Marilah kita sujud kepada Ilahi,
Sebelum maut mengajak pergi......
Anak-anak didik ku!
Remajalah kamu dalam manisnya keimanan
Dewasalah kamu dalam lazatnya ketaqwaan dan,
Bersyukurlah kamu menjadi hamba Tuhan.
Anak-anak didik ku!
Taatlah kamu pada Tuhan mu!
Ingatlah kamu pada ibubapa mu
Hormatilah kamu pada guru mu!
Pesan Luqman Hakim kpd anaknya:
Wahai anak ku! apabila perutmu penuh dengan makanan (kenyang) maka akan matilah fikiran, hikmah kebijaksanaan.
Semua anggota badan mu akan menjadi malas untuk melakukan ibadah dan akan hilanglah kebersihan hati dan kehalusannya di mana hati yang bersih itu hanya akan tercapai dengan kelazatan bermunajat (menghadapi Allah) dan manfaat berzikir (ingat kpd Allah)
Wahai anak ku! Kalau sewaktu kecil engkau rajin belajar dengan tekun menuntut ilmu sebanyak-banyaknya, maka apabila kamu dewasa kelak (dihari tua) kamu akan memetik buahnya dan kamu akan menikmatinya.........
Mudah-mudahan nasihat guru-guru ini tersemat erat di hati anak ku...........

4 ulasan:

  1. salam

    hmm, nie reflects seorang pendidik yg berhati ikhlas dlm mendidik anak muridnya. bertuah berguru dgnnya.

    BalasPadam
  2. Manisnya pertemuan, pahitnya perpisahan.. itu lah lumrah alam kak, setiap permulaan pasti akan ada pengakhirannya.

    BalasPadam
  3. Saya dapat merasakan betapa mulianya jiwa seorang pendidik. Siapa kita tanpa guru.

    BalasPadam
  4. azlin dan puterabumi...
    bertemu dan berpisah lumrah hidup. kanak2 yg tau erti persahabatan, perhubungan, bukan mudah bg mereka.
    guru pula org paling hampir selain kita ibubapa. tp ada juga guru yg pentingkan diri.......

    BalasPadam

"Pergilah pada hamba KU, lalu timpakanlah berbagai ujian padanya kerana Aku ingin mendengar rintihannya"- (hadis riwayat Thabrani dari Abu Umamah)